4 Hal Membagongkan yang Dirasakan Anak Gamers

Penulis:    Nanda Luqmanul Khakim
Editor:      Thiara

Cangkeman.net - Banyak yang bilang main game itu seru. Saya akui, memang kenyataannya begitu. Game menjadi salah satu hiburan bagi saya di kala mengisi waktu kekosongan, ya … itung-itung buat refreshing lah, yakan?

Bagi anak-anak yang suka game pasti tau gimana candunya bermain sampai lupa waktu. Apalagi online game yang pastinya bisa mabar (main bareng) dengan teman. Mabar bisa dilakukan di beberapa game seperti PUBG, Mobile Legend, Free Fire, Apex Legend, dll. Dari beberapa game tersebut, yang saya mainkan sampai sekarang adalah Mobile Legend.

Mobile Legends sendiri adalah sebuah permainan video seluler bergenre multiplayer online battle arena (MOBA) yang dikembangkan oleh Moonton. Permainan ini bertemakan pertempuran 5 versus 5 di mana nantinya bisa bertemu dengan player lain untuk adu mekanik. Game yang terdiri dari 5 role ini sekarang banyak digemari anak-anak sampai orang dewasa, selain karena sangat menantang, di dalamnya juga terdapat beberapa room seperti Classic, Ranked, Brawl, Vs Ai, Training, Magic Ces. Dari beberapa room itu, room yang banyak dimainkan ya di room ranked; buat apa lagi kalo bukan untuk menaikkan title, coy!

Ngomongin title, ada beberapa tingkatan di game Moba dari yang terendah yaitu title Warior, Elit, Master, Grand Master, Epik, Legend, hingga Mytik. Nah, title tertinggi itu Mytik glory; ibaratnya udah jago-jago lah. Kalau pemain udah di title ini, fix skill-nya auto tidak diragukan lagi.

Satu hal yang saya ingin tanyakan buat yang pernah memainkan, sadar gak sih sebenarnya game ini tidak ada jedanya? Yang mana otomatis harus memainkan secara terus-menerus tanpa berhenti sampai selesai, kalau diam di game 3 menit aja, auto-kena AFK.

Kalopun ada kepentingan lain selama 4 menit, misalnya, pas lagi asik nge-game ya mana bisa ditinggalin. Resikonya gak bisa main ranked atau bahkan kredit skor dikurangi 90, ngeselin emang. Selain itu, sebenarnya ada beberapa hal membagongkan yang bikin saya males main game ini.

Pertama, kasarnya game ini bisa buat kita jadi durhaka sama orang tua. Contoh kecilnya, lagi asik main push rank, enak banget tuh gameplay-nya lagi menang, eh tiba-tiba si ibu nyuruh beli terasi "Suuu!! Beliin terasi, suu!!" Nah, jadi keganggu kan mainnya? Udah mah habis itu ujung-ujungnya kalimat sakral keluar dari mulut si ibu yang mengatasnamakan anak durhaka, sukanya nge-game melulu.

Padahal ya karena tadi, si game-nya ini emang gak bisa asal pause layaknya game ular di HP Nokia jadul. Walhasil, siap-siaplah kita dijuluki apapun itu kalau terlalu fokus nge-game dan acuh dengan perintah orangtua. Sudah untung sih tidak dikutuk jadi siluman kodok, bisa bahaya kalau butuh obat penawar buat jadi manusia lagi, bak cerita-cerita nenek sihir.

Kedua, ketika main solo rank tapi sadar title di epik emang meresahkan. Pasalnya, dalam ranked kalau sudah di title epik keatas pasti ada drafpik di mana kita harus menggunakan hero sesuai kebutuhan tim, pik layla, pik hanabi, apa lagi ngepik hero yang buat ngetroll. Yang lebih ngeselin lagi draf ke 5 harus tank S5, tank S5, malah pik hanabi, yaudah auto-lose.

Tidak hanya itu, yang lebih membagongkan lagi ketika tank cape-cape roam, eh … malah buta map, gak ada yang nebe-in buta map pula, saya yakin orang macam ini tuh sejenis pemain ep ep yang baru main game Moba.

Ketiga, kurang seru kalo main game tidak ada perkara nge-lag alias sinyal gak stabil dan ilang-ilangan kaya doi. Bayangin, kisanak, lagi main tiba-tiba jalan sendiri ke tower musuh, ya otomatis dihajar habis-habisan.

Kesel sendiri saya, padahal sudah bilang "Maaf lag, maaf lag," tapi sangat disayangkan, malah dikatain noob-lah, mending AFK karena gak guna lah. Parahnya, kadang malah bawa-bawa nama orang tua kalau lagi kesal. Bisa dibilang, melatih kesehatan mental dan kesabaran ketika main game ini tuh.

Keempat, hal membagongkan dari yang membagongkan adalah ketika asik main game tapi di spam doi. Sebenarnya bukan risih kalau di spam doi, cuma momennya itu loh yang kadang kurang tepat. Pasalnya, lagi enak-enak war adu mekanik buat bikin konten tiktok, pas double kill triple kill, giliran mau maniak langsung nge-lag, lalu munculah notifikasi panggilan doi; di situ kadang saya cuma bisa menghela napas.

Mau diangkat teleponnya, sayang gamenya lagi rame. Gak diangkat malah hubungan saya sama doi yang jadi rame, serba salah. Akhirnya, ya mau bagaimana lagi, cuma bisa mempermanis kata-kata dengan bilang "Sebentar ya cintaku, tanggung ini lagi nge-game bentar, nanti aku kabari kalau udah selesai, kok." Ucapan ini kalau ditanggapi dengan bahasa yang manis lagi, sih, saya tenang. Tapi nahasnya tidak selalu manis, kisanak. Malah kadangkala disembur dengan ancaman "Kamu pilih aku atau game!" Ya salam, nikmat mana lagi yang kau dustakan. Sangat membagongkan, bukan?


    Nanda Luqmanul Khakim

    Pengen jadi penulis tapi males nulis