Kerja Emang Butuh Keseriusan, Tapi Jangan Kaku Juga Dong

By krakenimage on unsplash
    

Sejak 3 hari yang lalu, di kantor ku ada perpindahan jabatan Product Owner dikarenakan Product Owner yang lama berpindah ke project yang lain di Perusahaan yang sama. Gausah pusing mikirin Product Owner itu apa atau ampe nanya ke Mbah Google, sebut aja atasan ku itu. Dah. Nah, atasan ku yang baru ini mengeluhkan beberapa hal hari ini dan salah satu nya adalah Kekakuan di tim ku. Loh maksudnya apa tuh ? Maksudnya, ngga ada kelucuan kelucuan yang terjadi di tim ku dikarenakan budaya yang terlalu formal di tim ku. Bahkan ketika mengeluarkan candaan menurut atasan ku yang baru ini. Candaannya sangat sopan sekali.


Sebenarnya, sebelum terjadi perpindahan jabatan ini. Atasan ku yang sekarang sudah berkata kepada beberapa orang termasuk aku, ketika waktu itu ada meeting. Dan dia sudah mengeluhkan tentang hal itu. Dan baru hari ini dia mengeluhkan hal itu kepada seluruh tim. Perlu ku akui bahwa ngga mudah untuk menjadi orang yang tidak kaku dilingkungan kerja, terutama untuk orang-orang yang baru saja masuk ke dalam lingkungan kerja atau baru mendapatkan pekerjaan. Namun kekakuan itu menurutku menjadi suatu masalah dalam hal komunikasi.

Ketika lingkungan kerja yang budaya nya terlalu formal atau kaku, kemungkinan banyak orang yang menjadi tidak enakan dalam mengutarakan pendapat (Pengen ngomong soal pendapat aja udah ga enakan apalagi pengen becanda kan ?). Ketidakenakan ini juga terjadi padaku selama 1 tahun penuh bekerja di salah satu perusahaan di Jakarta .Padahal ketika memiliki lingkungan kerja yang tidak kaku, akan ada banyak tawa dan canda (cailah) yang akan terjadi. Kebanyakan orang yang ada di dalam tim akan berani mengutarakan pendapat nya untuk kemajuan produk yang sedang dibangun.

Cuman, nih cuman yak. Emang tetep selalu ada batasan dalam setiap ketidakkakuan. Emang boleh ngobrol hal yang lain ketika lagi kerja, tapi jangan sampe kerjaan juga ngga kelar tuh. Ketidakkakuan itu digunakan agar tim tidak takut dalam mengutarakan pendapat nya, bukan untuk bahan ngerumpi yang ngebuang waktu kerja. Jangan sampai terlena ges.

Dan untuk atasan-atasan di luar sana, akan sangat super sekali ketika anda menciptakan lingkungan yang ngga kaku tapi tetap profesional. Menurutku itu adalah suatu pencapaian yang bisa dibanggakan, dengan begitu tim akan menjadi auto-pilot. Atau ngga perlu disuruh-suruh lagi harus ini dan itu. Kenapa? Yah karena tim bisa berkomunkasi dengan lancar dan karena lancar tim jadi enak mau ngerjain dan nanya ada kerjaan yang lain atau ngga. Tim juga jadi semangat buat kerja nih, karena dianggap bekerja sambil bercengkrama.

Tapi kan itu expect nya yah. Balik lagi, semua tergantung pada kondisi dan situasi dari lingkungan kerja. Banyak faktor yang bisa mempengaruhi apakah lingkungan kerja kita itu udah ngga kaku dan ideal buat tim. Kayak contoh, ideal buat ku belum tentu ideal buat yang lain. Bisa aja ada orang yang memang lebih seneng kalau ngga diganggu atau ketika meeting memang ngga mau ada candaan. Ada juga yang begitu. Ngga bisa disalahin (Tapi jangan ampe ngeselin juga yak~).

Nih tak kasih beberapa tips yang bisa dicoba untuk mengubah lingkungan kerja biar ga kaku :
  1. Cari teman kerja yang se-frekuensi
Langkah awal adalah cari yang se frekuensi. Mencari orang yang suka becanda adalah penting, tapi lebih penting nyari yang se-frekuensi di lingkungan kerja. Dengan begitu kita menghindari rasa baper ketika mengeluarkan jokes. Penting juga untuk tau sifat nya, dan batasannya sampai mana ketika ia bercanda

  1. Ga perlu tergesa-gesa
Iyah ngga perlu tergesa gesa, apalagi kita kan ngomongin soal sifat orang yang berbeda beda dan juga banyak faktor yang mempengaruhi lingkungan kerja yang ga aku. Jadi kalem aja, sans. Di bawa pelan pelan, ntr juga jadi pada ngerti dan tau kalau kerja itu ngga harus kaku banget tapi kerjaan tetep bisa kelar.


Cukup 2 aja karna itu dari pengalaman langsung, kalau banyak banyak ntr dibilang sok tau. Kalau ngga bisa juga dengan 2 tips di atas, yaudah ngga papa. Kalem aja, tetep kerja dan tetep ngerjain tugas yang ada. Kalau udah pada waktunya tinggal dateng ke HRD, kasih surat resign wkwk