Jangan Salah, Hobi Nyangkem Itu Bermanfaat

Kelsey Curtis on Unsplash

Cangkeman.net - Katanya sekolah itu wajib, jadi aku ikut-ikutan tuh. Waktu aku umur 5 tahun emak pernah bilang, katanya kalau sekolah itu bisa jadi pinter dan besok kalau besar bisa jadi dokter. Karena aku sayang emak, makannya aku ikutin saran emak buat sekolah. Tahun 2020 kemarin aku lulus kuliah, tapi bukan jadi dokter seperti kata emak.

Selama 17 tahun ikut-ikutan sekolah, banyak sekali yang aku dapat. Salah satunya itu adalah ilmu nyangkem. Aku jadi tau ternyata nyangkem itu ada tekniknya loohhh. Kata bu dosen namanya public speaking. Nah ternyata nih, kemampuan nyangkem berguna juga. Salah satunya itu berguna saat akan lulus kuliah. Ternyata salah satu syarat agar lulus kuliah ada satu syarat wajib yang harus diikuti, aku menyebutnya "adu nyangkem". Di mana di suatu ruangan AC bersuhu 16 derajat, aku dikelilingi 4 orang dosen, 2 dosen pembimbing dan 2 dosen penguji. Nah, di hadapan semua dosen tersebut proses adu nyangkem terjadi. Pembahasan berlangsung alot selama 3 jam dengan hasil seri, hingga diambil kesepakatan bahwa aku dinyatakan lulus. Hal ini terjadi karena kemampuan nyangkemku yang jadi pertimbangan. Wah ternyata hobi nyangkem bermanfaat yee.

Lepas kuliah, jelas dong aku mbolang nyari kerja. Daftar sana-sini hingga beberapa kali ikut job fair. Beberapa kali juga dipanggil Interview eh hasilnya ditolak. Alasannya pun beragam kenapa aku ditolak. Namun ada satu penolakan yang paling berkesan dalam hidupku, yaitu aku ditolak mentah-mentah karena dinilai terlalu percaya diri dan over nyangkem menurut mereka. Jelas saja penolakan mereka ku respon dengan senyum termanis dan kata-kata sopan, tapi yah pastinya dalam hati misuh sana-sini hingga hewan sekebun binatang keluar semua. Bakne juanncuuuk tenan urip iki rek...

Setelah setahun ngebolang sana-sini mencari kerja, jadilah aku pengangguran abadi HA-HA-HA. Jangan ditanya rasanya. Ibaratanya itu asam dan pahitnya hidup itu aku jalani saat itu. Semua tetangga dekat rumah berlomba dan berbondong-bondong ke rumah menanyakan ini dan itu, apa kegiatanku, dan banyak macamnya dengan dalih kepedulian. Padahal aku yah tau, di luaran mereka itu nyinyiree pooll. Oh tapi aku tetap tidak gentar. Kuandalkan softskill nyangkemku untuk menutup mulut mereka satu per satu. Kicep mereka semua. Tapi aku tetap mengedepankan kesopanan sih. Karena kan mereka lebih sepuh dariku yah tetap sih dalam hati ngerundel itu orang udah bau tanah masih aja ngurusin idup orang aja ini.

Setelah banyak hal yang aku lalui, hobi nyangkem tetap aku lakukan. Hingga tibalah saatnya rejeki datang mengetuk pintu rumah. Tentu saja aku sambut dengan senyum lima jari itu pemasukanku. Aku dipercaya untuk nyangkem di depan anak SD, dan dari situlah masuk pundi-pundi rupiahku. Alhamdulillah, ternyata hobi nyangkemku bisa buat ngisi perut, beli skincare, sama modal apel malmingan beli boba hahaha.

Jadi, buat kalian yang baru lulus terus belum dapat kerjaan, gapapa. Tenang aja dulu. Usaha terus, sambil doa ya meskipun sholatnya masih bolong-bolong. Gapapa kok, kita sama hahhaha. Tapi percaya dah, Tuhan akan selalu bersama orang-orang yang berusaha. Bukti konkretnya aku nih, gagal terus, diejek sana-sini tapi bisa juga dapat kerjaan. Yah meskipun kalau ditanya berapa jumlah 0 dalam tabungan rekeningku yah emang jumlahnya enggak lebih dari 6 digit. Tapi aku harus selalu bersyukur masih bisa ngisi perut tiap hari. Terima seberapapun yang kalian peroleh, tanpa membandingkan dengan pendapatan orang lain. Pasti kalian akan ngerasain bahagiannya.


Alpina Dewi

Perempuan berusi 22 Tahun yang hobinya berselancar di internet. Dapat dijumpai di Instagram @alpindw.